Menu
Warta Mandailing

Ada 5 Tips Menarik untuk Menanam Bawang Merah di Rumah

  • Bagikan

WARTAMANDAILING.COM – Bawang merah merupakan bumbu dapur yang cukup esensial dan hampir selalu ada di setiap masakan, apalagi untuk masakan khas nusantara yang kaya akan rempah-rempahnya. Penggunaan bawang merah dengan porsi yang tepat akan menghasilkan masakan yang lezat. Tak hanya itu, kandungan vitamin C, asam folat, kalsium, dan zat besinya juga bermanfaat untuk memelihara kesehatan tubuh. Tak heran kalau bawang merah juga digunakan sebagai baluran untuk meredakan demam pada anak-anak.

Meski bisa dibilang sebagai bumbu pokok, harga bawang merah di pasaran cenderung fluktuatif. Kalau pas mahal, ya bisa mahal banget. Itulah sebabnya, kebanyakan ibu-ibu menyetok bawang merah cukup banyak di rumahnya. Sebenarnya, ada cara lain yang bisa mengontrol pengeluaran saat harga bawang merah sedang naik. Ya, dengan mencoba cara menanam bawang merah di rumah lewat beragam media. Begini caranya:

1. Cara menanam bawang merah di pot cukup praktis untuk dilakukan. Kamu yang pemula bisa pakai cara ini, ya!

Cara menanam bawang merah ini menggunakan pot dengan lubang di bagian bawah agar sirkulasi air jauh lebih lancar. Ukuran pot tak perlu terlalu besar, malah kamu bisa menanam dua benih sekaligus dalam satu pot. Untuk bibitnya, gunakan bawang merah sisa masak. Tapi pilihlah yang nggak punya anakan dan sudah mulai tumbuh tunas di bagian bawahnya. Sekarang masuk ke tahap penanaman, yuk!

  1. Gunakan tanah gembur yang mengandung humus sebagai media tanamnya. Kamu bisa mencampurnya dengan pupuk kandang kering agar tanah lebih subur.
  2. Masukkan tanah ke dalam pot lalu siram dengan sedikit air agar lebih lembap.
  3. Sebelum ditanam, potong bagian atas bawang merah yang mengerucut jadi seperempat bagian agar tunasnya terangsang.
  4. Kubur separuh bagian bawang merah dan pastikan bagian yang telah dipotong ada di atas.
  5. Lakukan penyiraman di pagi dan sore hari dan beri pupuk kompos jika merasa perlu. Kurangi intensitasnya jika bawang merah sudah berumur 10 hari.
  6. Umumnya, bawang merah sudah bisa dipanen setelah 60 hari tanam.

2. Cara menanam bawang merah di polybag bisa dicoba olehmu yang tak punya cukup lahan di rumah

Metode ini hampir sama dengan cara menanam bawang merah di sawah — yang kunci keberhasilannya ada pada media tanam. Begini langkah-lagkahnya:

  1. Siapkan polybag berukuran 30 senti, campurkan tanah, pupuk kompos, dan arang dengan perbandingan 1:1:1. Lalu tambahkan pupuk SP-36 sebanyak tiga gram dan furadan satu sendok teh sebelum tanah digunakan.
  2. Kubur umbi bawang merah, tapi jangan terlalu dalam, ya! Di satu polybag kamu boleh menanam dua sampai tiga bawang merah sekaligus. Jika kamu memakai banyak polybag, beri jarak 15 sentimeter saat meletakkannya nanti.
  3. Pastikan tanaman bawang merah mendapat cahaya matahari yang cukup agar akarnya nggak membusuk.
  4. Sirami tiap dua kali sehari dan taburi dengan pupuk NPK sampai usia bawang merah mencapai enam minggu.
  5. Saat batang daun bawang merah mulai menguning, artinya kamu bisa memanennya. Biasanya sih ini terjadi jika bawang merah sudah berusia minimal 100 hari.

3. Ada juga cara menanam bawang merah hidroponik menggunakan media gelas air mineral dan stirofoam

Menyiapkan media tanam untuk menanam bawang merah secara hidroponik cukup menjadi PR tersendiri. Kamu mesti membentuk stirofoam agar terlihat seperti pot dengan melubanginya. Lalu memasukkan gelas air mineral bekas yang sudah diberi alas kain flanel dan diisi dengan campuran sekam bakar dan tanah sebanyak 1:1. Kemudian tambahkan larutan nutrisi sebanyak lima mililiter. Tutup gelas dengan menggunakan plastik yang sudah digabung dengan kain flanel.

Sekarang masuk ke proses penanaman bibit bawang merah dan perawatannya.

  1. Bersihkan bibit yang sudah disiapkan, potong bagian atasnya dengan menggunakan gunting. Lakukan penyiraman di media tanam agar lebih lembap. Kubur bibit hingga separuh bagiannya berada di dalam media tanam.
  2. Letakkan bawang merah di tempat yang sejuk dan terkena sinar matahari. Biarkan dulu selama empat hari sampai muncul tunasnya, kemudian isi media tanam dengan larutan nutrisi atau pupuk cair.
  3. Pastikan pH di media tanamnya ideal, yakni berkisar antara lima hingga tujuh. Jika dirasa media tanam kurang lembap atau mulai kering, coba tambahkan nutrisinya.
  4. Setelah daun bawang mulai menguning dan usia tanaman mencapai 65 hari, maka kamu sudah bisa melakukan pemanenan.
  • Bagikan