Menu
Warta Mandailing

Tenaga Kesehatan Honorer Berharap Usai Corona Ini Presiden Jokowi Angkat Mereka Jadi ASN

  • Bagikan
Asep Wardiawan bersama tim gabungan gugus penanggulangan COVID-19 daerah Kabupaten Ciamis saat bertugas. Foto: istimewa for JPNN

WARTAMANDAILING.COM, Jakarta – Ribuan perawat dan tenaga kesehatan berstatus honorer, termasuk sopir ambulans yang saat ini masuk dalam Gugus Tugas Penanggulangan COVID-19, punya harapan besar kepada pemerintah.

Mereka berdoa, semoga setelah corona pergi jauh, Presiden Joko Widodo akan memberikan kado terindah. Yaitu mengangkat mereka menjadi aparatur sipil negara (ASN), yakni sebagai PNS dan PPPK.

Asep Wardiawan, tenaga administrasi yang merangkap sopir ambulans di salah satu puskesmas di Kabupaten Ciamis, mengungkapkan, banyak tenaga medis dan kesehatan lainnya berstatus non-PNS. Mereka rerata sudah mengabdi belasan hingga puluhan tahun.

Sebagian, kata Asep, ada yang mencoba peruntungan dengan ikut tes CPNS, tetapi gagal terus.

Hingga akhirnya ada kesempatan ikut tes PPPK (pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja) pada Februari 2019. Banyak tenaga medis seperti perawat yang lulus seleksi PPPK tahap pertama itu.

Sedangkan tenaga kesehatan lainnya seperti Asep, belum beruntung karena formasi untuk mereka belum ada.

“Yang dibuka kan hanya untuk dokter, perawat, dan bidan. Kalau tenaga administrasi kesehatan dan sopir ambulans enggak ada formasinya. Anehnya, saat pandemi COVID-19, kami dimasukkan dalam pasukan perang melawan Corona,” tutur Asep kepada JPNN.com, Senin (27/4).

Pria berumur 50 tahun ini menyampaikan harapan rekan-rekannya agar ada perhatian pemerintah kepada mereka.

Jangan hanya tenaga mereka yang dibutuhkan tetapi kesejahteraan tidak diperhatikan.

Asep yang juga koordinator daerah Perkumpulan Hononer K2 Indonesia (PHK2I) Kabupaten Ciamis ini mengungkapkan, sampai hari ini pada perawat dan tenaga kesehatan lainnya yang masuk Gugus Tugas Penanggulangan COVID-19, tidak mendapatkan insentif tambahan.

Sudah dibayar Rp 200 ribu per bulan sebagai honorer, tidak ada tambahan pendapatan.

“Apa mungkin insentif untuk tenaga medis dan tenaga kesehatan lainnya hanya untuk yang berhadapan langsung dengan pasien Corona ya? Kami yang di perbatasan, RSUD, puskesmas tidak masuk itungan,” keluhnya.

  • Bagikan