Menu
Warta Mandailing

Kapolres Madina Bantah Terima Rembang Pati dari Bandar Judi Togel

  • Bagikan
Foto: Ilustrasi (net)

WARTAMANDAILING.COM, Mandailing Natal – Kepala Polres Mandaling Natal (Madina) melalui Kepala Satuan Reserse Kriminal (Kasat Reskrim) Polres Madina, AKP Edi Sukamto membantah adanya tudingan dari warga lewat pemberitaan yang mengakui kalau oknum di Polres Madina menerima Rembang Pati (Rupiah) dari bandar judi togel.

“Berkaitan dengan pemberitaan tentang bandar judi togel ada memberi rembang pati ke oknum di Polres Madina. Kami klarifikasi, tidak ada menerima per minggunya Rp. 5 Juta, Tolong diluruskan,” kata AKP Edi kepada Warta Mandailing lewat pesan aplikasi whatsapp, Rabu (8/6/2022) malam.

Bahkan, kata Edi, pihaknya telah menindak pelaku perjudian sebanyak 4 kasus. Tindakan itu terakhir dilakukan pada bulan puasa Ramadhan, di bulan April yang lalu.

“Intinya kita tidak terima tudingan itu. Saya masih mencari oknum yang diberitakan. Apakah benar pemberitaan itu, pihak Polres ada terima,” tutup Kasat Reskrim, AKP Edi Sukamto.

Pada pemberitaan sebelumnya, menjamurnya praktik judi di wilayah Kabupaten Madina, warga menilai, Aparat Penegak Hukum (APH) tidak menunjukkan sikap serius dalam pemberantasan peredaran judi. Pihak berwenang terkesan tutup mata dan diduga telah melakukan pembiaran.

Menurut sumber lainnya, aksi merajalela nya para bandar judi togel di wilayah Kabupaten Madina terindikasi sengaja dibekingi APH, diduga ada keterlibatan seorang oknum polisi dan seorang oknum TNI dalam peredaran judi togel tersebut.

“Ada oknum aparat berinisial AJ dan JR sengaja melindungi atau bekingi bandar judi ini. Kabarnya, bandar judi togel ini memberi rembang pati ke oknum di Polres Madina sebesar Rp. 5 juta per minggu nya untuk melancarkan aksi bisnis haram tersebut,” akui warga yang tidak ingin namanya ditulis. (Nas)

  • Bagikan